MARI MENGENAL HABITAT GREY CROWNED CRANE BURUNG ASAL AFRIKA (DEREK MAHKOTA EMAS)


The grey crowned crane (Balearica regulorum), juga dikenal sebagai derek mahkota Afrika, derek jambul emas, derek mahkota emas, derek Afrika Timur, derek bermahkota Afrika Timur, derek Afrika, derek bermahkota timur, derek Afrika Selatan, derek jambul, adalah burung dalam keluarga bangau, Gruidae. Ini ditemukan di Afrika timur dan selatan, dan merupakan burung nasional Uganda.

Deskripsi 

Burung bangau mahkota abu-abu tingginya sekitar 1 m (3,3 kaki), beratnya 3,5 kg (7,7 lbs), dan memiliki lebar sayap 2 m (6,5 kaki). Bulu tubuhnya sebagian besar berwarna abu-abu. Sayap sebagian besar berwarna putih, tetapi berisi bulu dengan berbagai warna, dengan bercak hitam khas di bagian paling atas. Kepala memiliki mahkota bulu emas kaku. Sisi wajah berwarna putih, dan ada kantong tenggorokan tiup berwarna merah cerah. Paruhnya relatif pendek dan berwarna abu-abu, dan kakinya berwarna hitam. Mereka memiliki kaki yang panjang untuk mengarungi rerumputan. Kakinya besar, namun ramping, disesuaikan untuk keseimbangan daripada pertahanan atau genggaman. Jenis kelaminnya serupa, meskipun jantan cenderung sedikit lebih besar. Burung muda lebih abu-abu daripada orang dewasa, dengan wajah berbulu.

Spesies ini dan bangau bermahkota hitam adalah satu-satunya bangau yang dapat bertengger di pohon, karena kaki belakang yang panjang dapat menggenggam dahan. Sifat ini dianggap sebagai sifat leluhur di antara bangau, yang telah hilang di subfamili lainnya. Crane bermahkota juga tidak memiliki trakea melingkar dan memiliki bulu yang longgar dibandingkan dengan crane lainnya.

Taksonomi

Bangau bermahkota abu-abu berkerabat dekat dengan bangau bermahkota hitam, dan kedua spesies tersebut terkadang diperlakukan sebagai spesies yang sama. Keduanya dapat dipisahkan berdasarkan bukti genetik, panggilan, bulu dan bagian telanjang, dan semua pihak berwenang memperlakukan mereka sebagai spesies yang berbeda saat ini.

Ada dua subspesies. Afrika Timur B. r. gibbericeps (burung bangau jambul) muncul di timur Republik Demokratik Kongo dan di Uganda, yang merupakan burung nasional yang diwakili dalam bendera nasionalnya, dan Kenya di Afrika Selatan bagian timur. Ini memiliki area kulit wajah merah telanjang yang lebih besar di atas bercak putih daripada spesies nominasi yang lebih kecil, B. r. regulorum (burung bangau mahkota Afrika Selatan), yang berkembang biak dari Angola selatan ke Afrika Selatan.

Habitat

Di taman Nasional Serengeti, Tanzania

Ini terjadi di sabana kering di Afrika Sub-Sahara, meskipun bersarang di habitat yang agak basah. Mereka juga dapat ditemukan di rawa-rawa, lahan budidaya dan dataran berumput di dekat sungai dan danau di Uganda dan Kenya dan sejauh selatan Afrika Selatan. Hewan ini tidak memiliki pola migrasi yang tetap, dan burung yang lebih dekat ke daerah tropis biasanya menetap. Burung di daerah yang lebih kering, khususnya Namibia, membuat pergerakan musiman lokal selama periode kering.

Perilaku

Bangau mahkota abu-abu memiliki tampilan berkembang biak yang melibatkan menari, membungkuk, dan melompat. Ini memiliki panggilan booming yang melibatkan inflasi kantung gular merah. Itu juga membuat suara klakson sangat berbeda dari terompet spesies bangau lainnya. Kedua jenis kelamin menari, dan burung yang belum dewasa bergabung dengan burung dewasa. Menari adalah bagian integral dari pacaran, tetapi juga dapat dilakukan setiap saat sepanjang tahun.

Diet dan makanan

Bangau ini adalah omnivora, pemakan tumbuhan, biji-bijian, biji-bijian, serangga, katak, cacing, ular, ikan kecil dan telur hewan air. Menghentakkan kaki saat berjalan, mereka mengusir serangga yang dengan cepat ditangkap dan dimakan. Burung-burung ini juga bergaul dengan herbivora yang sedang merumput, memanfaatkan kemampuannya untuk menangkap mangsa yang diganggu oleh kijang dan rusa. Mereka menghabiskan sepanjang hari mencari makanan. Pada malam hari, bangau bermahkota menghabiskan waktunya di pepohonan untuk tidur dan beristirahat.

Bredding

Burung bangau mahkota abu-abu mengatur waktu musim kawin mereka di sekitar hujan, meskipun efeknya bervariasi secara geografis. Di Afrika Timur, spesies ini berkembang biak sepanjang tahun, tetapi paling sering selama periode kering, sedangkan di Afrika Selatan musim kawin bertepatan dengan hujan.Selama musim kawin, sepasang bangau membangun sarang besar; platform rumput dan tanaman lain di vegetasi lahan basah yang tinggi. Burung bangau mahkota abu-abu bertelur 2-5 telur putih kotor mengkilap, yang diinkubasi oleh kedua jenis kelamin selama 28-31 hari. Anak ayam precocial, dapat berlari segera setelah menetas, dan menjadi dewasa dalam 56-100 hari. Setelah mereka dewasa dan mandiri, anak ayam dari jenis kelamin yang berbeda akan berpisah dari orang tua mereka untuk memulai keluarga mereka sendiri. Bangau bermahkota abu-abu terlihat berkumpul dalam jumlah besar dalam sebuah upacara yang mirip dengan pernikahan ketika dua anak ayam dinikahkan. Pasangan baru menari sebentar sebelum terbang bersama untuk memulai keluarga baru.


Jika anda ingin memiliki hewan diatas, segera hubungi kontak di bawah ini, karena persediaan kami terbatas. 

Telfon/WA : 0812-1641-9740

Facebook : Bursa Ayam Hias 

Instagram : @Bursaayamhias

Youtube : Bursaayamhias Ngawi

Email :  bursaayamhiasfarm@gmail.com

Alamat : Dsn. Ngreco Rt/Rw 03/03 Ds. Semen, Kec. Paron, Kab. Ngawi, Jawa Timur. 


Kami juga menjual berbagai jenis Ringneck lain seperti Ringneck PheasantGolden Pheasant, Yellow Pheasant, Lady Amhers Pheasant, Silver Pheasant, Reeves Pheasant, Swinhoe PheasantMikado PheasantElliot PheasantGrey Peacock Pheasant, Pahlawan Peacock Pheasant, Tragopan SatyraBlue Eared Pheasant, dan berbagai jenis MerakBurungBebek HiasAngsa Hias dan Ayam Hias Impor.


Terkait : Jual Burung Pheasant, Jual Yellow Pheasant, Jual Red Pheasant atau Golden Pheasant, Jual Lady Amherst Pheasant, Ready burung Pheasant, Jual Burung Merak, Jual Burung Unta, Jual Ayam Hias, Bebek Hias, dan Angsa Hias.


BACA JUGA

Belum ada Komentar untuk "MARI MENGENAL HABITAT GREY CROWNED CRANE BURUNG ASAL AFRIKA (DEREK MAHKOTA EMAS)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel